Semalt: Peranan Ruby Dalam Mengikis Web

Ruby adalah bahasa pengaturcaraan yang berorientasikan objek yang dinamik. Pada tahun 1990, ia dikembangkan oleh Yukihiro Matsumoto di Jepun. Menurut penciptanya, Ruby dipengaruhi oleh Python, Perl, Lisp, Ada, Eiffel, dan Smalltalk. Ia terkenal kerana memberikan sokongan kepada pelbagai paradigma pengaturcaraan seperti penting, berorientasikan objek dan berfungsi. Pelepasan umum pertama Ruby diumumkan pada kumpulan berita domestik Jepun pada bulan Disember 1995. Setelah pelepasan Ruby 0.95, beberapa versi baru dikeluarkan dari tahun 1996 hingga 2016 seperti Ruby 1.0, 1.2, 1.4 dan 1.6.

Peranan Ruby dalam mengikis web:

Menjelang 2012, Python lebih terkenal daripada C ++ dan Ruby di bidang mengikis web. Tetapi pada bulan September 2013, sebuah buku berbahasa Inggeris (dinamakan sebagai Role of Ruby in Web Scraping) dikeluarkan. Hari ini, Ruby adalah salah satu bahasa mengikis web yang paling terkenal dan boleh dipercayai. Ia direka terutamanya untuk pengaturcara dan pembangun dan membantu mereka mengikis data dari laman web yang berbeza.

Ruby dikatakan mengikuti prinsip-prinsip yang paling mengejutkan (POLA), yang bermaksud bahawa bahasa ini membantu membina pengikis data yang kuat dan memberikan maklumat yang dapat dibaca dan diskalakan.

Kod Ruby dapat mengedit dan mengubah kandungan web anda secara teratur, mengubah strukturnya dan memperbaiki semua kesalahan kecil.

Gambaran keseluruhan Ruby Interpreter:

Ruby Interpreter, juga dikenali sebagai Matz's Ruby Interpreter atau MRI, adalah kod khusus yang ditulis dalam C ++ atau Python. Ia menggunakan mesin maya sendiri dan membantu mengikis data dari laman web yang berbeza dengan mudah. Jurubahasa tertentu ini serasi dengan semua sistem operasi utama seperti News-OS, AIX, SunOS, SVR4, NEC UP-UX, Solaris, NeXTSTEP, Linux, BSD, Mac OS, Windows, BeOS, dan DOS.

Pengenalan kepada PromptCloud:

Satu-satunya kelemahan Ruby ialah kekurangan teknologi pembelajaran mesin, yang bermaksud alat dan perisiannya tidak mempunyai teknologi pembelajaran mesin. Mereka tidak dapat mengenal pasti corak data dengan cara yang lebih baik. Anda boleh mencuba pelbagai alat untuk mengikis data dari laman web dan blog kegemaran anda. PromptCloud adalah alat berasaskan Ruby yang membantu mengikis kandungan dari pelbagai laman web. Sekiranya anda ingin mengekstrak maklumat dari laman web yang dinamik, anda boleh menggunakan alat ini dan mendapatkan data yang tepat dan boleh dipercayai dengan serta-merta.

Adakah Ruby lebih baik daripada C ++ dan Python?

Dalam dunia yang didorong oleh data ini, kita harus selalu waspada kerana maklumat terus berubah sepanjang masa. Sekiranya anda ingin mengikis data dari laman web yang dinamik dan rumit, anda mesti memilih Ruby. Adalah selamat untuk mengatakan bahawa Ruby jauh lebih baik dan lebih dipercayai daripada Python dan C ++. Tidak seperti bahasa pengaturcaraan tersebut, Ruby memastikan penyediaan data yang tepat, mudah dibaca dan berskala. Ia sesuai untuk organisasi bersaiz besar dan membantu anda merangkak dokumen web anda dengan mudah. Anda tidak perlu belajar bahasa atau kod pengaturcaraan yang rumit. Dengan Ruby, anda hanya perlu mempelajari beberapa kod asas untuk mengikis data. Bahasa pengaturcaraan ini mempunyai kelebihan dan kekurangannya sendiri. Ruby pandai dalam pengeluaran dan bagus untuk menganalisis dokumen web. Sebaliknya, Python dan C ++ menghendaki anda mempelajari kod yang rumit. Sekiranya anda ingin mengeluarkan data dari fail XML dan HTML, anda harus memilih Ruby. Ia berfungsi dengan penghurai apa pun dan memberikan cara idiomatik untuk mencari, mengubah dan menavigasi pokok parse.